Alamak….!! Pedagang Susu Jahe Gulung Tikar, Harga Jahe Rp. 50 Ribu/Kg

JAKARTA_JEMARINET – Kondisi perekonomian di Indonesia sudah tidak bisa lagi ditutupi dengan usaha pencitraan. Bahkan kemerosotan perekonomian, semakin dirasakan rakyat kecil, terutama para pengusaha atau pedagang kecil yang selama ini berharap agar, termasuk para ibu rumah tangga yang seharinya menggunakan bumbu masak.

Dan kondisi ini semakin hari semakin membuat warga masyarakat menjerit karena mahalnya harga barang, dan ditambah lagi dengan kenaikan bahan bakar minyak yang menjadi kunci perekonomian pasar menjadi semakin terpuruk. Karena dengan sendirinya ongkos angkut juga naik.

Salah satu netizen mencoba untuk menanyakan bagaimana dengan kondisi usaha kecil mereka, dan jawabannya sungguh diluar dugaan, ketika akun bernama @JackVardan mempertanyakan hal tersebut.

@JackVardan : “Yang punya usaha, atau bisnis menengah ke bawah gimana jualan kalian? Share di sini. Usaha apa, gimana jualannya?

@eLganufa : ” Alhamdulillah makin sepi, beneran lho bukan kufur nikmat. Saya Dagang elektronik”

@yusroyusvian : “Tahun ini ada 2 keluarga, tetangga saya kolaps. Profesinya, suami istri, sama. Suami sales pake motor ke warung-warung. Istri IRT, buka jahitan di rumah. Yg 1, istri di TKW kan, anak 2, kirim ke Simbah. Yg 1 lagi, motor u jualan dah ke jual. Income hanya dari jahitan, tak pasti. Kedua keluarga ini bisa bebas dari kelaparan karena di tanggung Simbah, ditanggung pak De, pak Lik u makan sehari2.”

@abangfatihgmail : “Sedih baaaang, belanja bahan baku mahal. Terus produk kita ga bisa d naikan harganya (bisa kabur pelanggan), alternatif nya kita kasih pilihan murah produk menengah..😑😑😑 yg beli jadi berkurang”

@winnata08 : “Gw jualan beras bang, gw disuplai sm penggilingan padi di bbrp daerah lumbung padi trbesar d jatim n jateng..
Sasaran penjualan gw d psr induk cipinang jkt, bandung n kalimantan..
Udh 3 bln ini duid gw macet d bos gw skitar 2 tronton n 1 tronton berisi 60 ton, tiap gw tagih ktnya prmintaan sepi, brs gw aja msh ktnya..
Biasanya klo gw mandeg, penyuplai2 gw d daerah2 trmasuk para pengusaha2 pnggilingan padi udh teriak2 knp kgk mnt..udh 3 bln ini mrk diem2 bae, gw iseng nanya kata mrk pr petani jg byk yg nimbun brgnya, 

mrk mlh blg nyesel pilih jkw, tmn2 ptani jg pd kesel smw..

Mknya gw pesen m tmn2 yg msh blm bs brdiri diatas kaki sndri alias msh jd kryawan jgn ksh pnilaian apapun ttg kondisi yg seakan2 g ada apa2..kalian tk akan terimbas apapun, krn mski klian absen 2-3hr krn skit klian ttp.

@diani_zubir : “Jahe susu & ketan susu tutup, karena harga jahe dari 13rb/kg jadi 50rb/kg dan beras ketan putih dari 14rb/lt jadi 22rb-27rb/lt, sementara harga jual jahe susu pergelas hanya 5rb 😓 pegimaneeee nasib ayeee.”

@True05858746 : “Gw jualan pisang gorwng kipas dan tahu isi pedaasss. Masa @SBYudhoyono bs nabung buat nyicil mobil operasional. Pegawai 6 org buka cabang 3 lokasi. Thn kedua masa @jokowi cabang mulai rontok. Thn ke4 masa @jokowi habis dahhh jualan gw. Semua serba mahal.”

@atikaridya : “Harga empon2 naik gila2an. Kencur aja udah 100 ribu lebih per kg. Sekarang di pasar ndak boleh beli kencur 2 ribu kayak dulu. Entah anomali apa ini sampe harga empon2 naik gila2an.

(Jall/sumber : @JackVardan)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *